Mengenal Dekat Laptop Hybrid Yuk!

WartaIptek.com - Sebelum kita berbicara tentang laptop hybrid, kita terlebih dahulu akan mengulas mengapa tablet bisa sukses menarik minat pengguna. Karena bisa saja laptop hybrid akan selamanya hilang jika mereka tidak punya kelebihan yang bisa mengungguli tablet.

Beberapa pertimbangan yang harus produsen pikirkan: 

Layar Sentuh
Mari kita mulai denggan layar sentuh. Ada kesederhanaan yang indah antara interaksi fisik yang menawarkan fitur tablet. Konten tentu menjadi lebih intuitif dan lebih akrab dengan peralatan touchscreen. Produktivitas memang menjadi lebih rumit, tapi konsumen tidak menggunakan perangkat pribadinya untuk produktivitas. Tablet juga dirancang dengan baik untuk penggunaan layar sentuh karena mereka tipis, ringan, dan kecil.


Portabilitas
Portabilitas juga penting. Konsumen menginginkan perangkat portabel untuk digunakan di rumah, bukan untuk perjalanan. Laptop terbukti lebih populer daripada PC karena mereka tidak mengikat pengguna atas penggunaan meja dan sebaliknya mengkinkan pengguna memakai dimana pun dan seseorang bisa duduk selama beberapa jam pada suatu waktu. Tablet mengambil langkah lebih maju dengan menawarkan fitur penggunaan sepanjang umur baterai.

Harga
Jangan lupa harga. Barang murah lebih cepat laku daripada barang-barang mahal, dan tablet adalah salah satu perangkat elektronik yang paling terjangkau di pasar saat ini. Beberapa tablet Android dapat berharga 1 jutaan atau kurang. Orang yang mencari PC di kisaran harga murah dipaksa menggunakan netbook. 

Laptop hybrid bukan tablet berukuran besar
Semua laptop hybrid dan hasil konversinya saat ini sedikit mengalami kegagalan di pasar. Mereka gagal dalam daya tahan dan mereka juga jauh lebih mahal. Dengan masalah ini, hybrid tidak akan pernah bisa mengalahkan tablet. Untungnya semua masalah bisa dipecahkan. Kini sudah ada prosesor yang lebih efisien dan lebih tangguh, hybrid pasti akan semakin tipis dan ringan seperti tablet. Unit hybrid milik Intel pernah ditampilkan di CES 2013 lalu dan memang setipis beberapa tablet yang ada di pasaran dan itu juga berjalan dengan prosesor Core. Kita berharap laptop hybrid dibangun di atas Atom quad core yang lebih tipis.

Harapan berikutnya adalah perbaikan yang sama yakni daya tahan baterai. Laptop hybrid lebih besar dari layar 11,6 inci atau 13.3 inci mungkin akan menyalip tablet 7 inch atau tablet 10 inci karena mereka memiliki ruang yang lebih untuk mendedikasikan baterai. Perbedaan serupa sudah ada di kedua tablet dan smartphone. Layar besar biasanya dikompensasikan dengan baterai yang jauh lebih besar.

Pertimbangan berikutnya adalah harga. Sementara laptop hybrid versi high-end tetap mahal, model low-end pasti akan menjadi lebih terjangkau karena teknologi mereka bergantung pada hardware yang lebih murah. Memori solid state, layar sentuh dan prosesor adalah area dimana hybrid bisa melakukan penghematan besar di masa depan.

Setelah hybrid mampu bersaing dengan pasar tablet dan semakin murah, konsumen tidak diragukan lagi akan mulai bertanya-tanya mengapa mereka dulu memberli tablet. Perbedaan utama antara keduanya adalah kemampuan docking tablet yang kurang. Konsumen akan menyadari bahwa hybrid menawarkan nilai lebih .

Laptop hybrid tampaknya akan mengambil pangsa yang lebih besar di masa depan. Ada dua masalah yang lebih penting dengan eksekusi produk.

Sampai saat ini, tidak ada sistem operasi yang mampu meladeni hybrid kecuali Windows 8.1 Tetapi masih ada beberapa cacat. Beberapa laptop hybrid masih mengandalakan Android sebagai gantinya, menurut kami itu bahkan lebih buruk. Konsumen tetap akan meragukan hybrid sampai ada sistem operasi yang sesuai.

Kendala lain mungkin produsen. Bayangkan Anda adalah CEO dari produsen elektronik besar dan Anda telah belajar banyak tentang perangkat. Sebuah perangkat dapat menggantikan dua atau tiga produk yang Anda jual setengah harga gabungan. Apakah itu terdengar seperti kabar baik? Tentu saja tidak. Produsen mungkin memiliki visi rahasia, tetapi rancangan laptop hybrid Ming tepat memerlukan upaya yang berkomttmen bukan setengah hati dari perusahaan yang ingin mendongkrak margin keuntungan.

Satu lagi, dewi fortuna mungkin tidak berpihak pada laptop hybrid. Apple bisa saja mengganti seluruh lini MacBook dengan perangkat hybrid baru atau Android OS bisa berubah menjadi sistem operasi yang benar-benar mampu.

Laptop hybrid adalah langkah menuju visi komputasi masa depan yang menggantikan PC dengan perangkat dockable yang terhubung ke berbagai perangkat. Konsumen di masa depan akan melupakan berbagai macam perangkat demi sebuah komputer master yang dapat melakukan hampir segala sesuatu.

Kebanyakan penggemar memimpikan smartphone sebagai pewaris tahta PC. Teori ini menarik , namun tidak realistis. Bagaimana bisa sebuah prosesor yang kuat dan baterai yang cukup akan berdesakan dalam sebuah ruang kecil? Bagaimana pengguna menikmati hiburan di perangkat dengan layar kecil? Tidak, ada jawaban yang mudah untuk pertanyaan-pertanyaan ini.

Masa depan komputasi akan menjadi cerita bersambung, bukan perbedaan. Beberapa perangkat akan melebur menjadi single master computer. Tidak akan dalam bentuk tablet atau smartphone, yang mampu menggantikan PC modern atau laptop hybrid. Pasar ini akan naik untuk mengambil peran baru. Tablet ini akan tetap, tetapi akan didorong ke low end atau dijual sebagai add -on untuk komputer yang dibangun atas produk hybrid.

Share this article / Bagikan Artikel Ini! :