Cara Mengetahui Gejala PC Terinfeksi Trojan

WartaIPTEK.com - Virus, trojan, malware merupakan hal yang paling ditakuti oleh sebagian besar pengguna komputer. Sebagian besar orang tidak menyadari kehadiran virus dalam sistemnya. Mungkin setelah infeksi menjalar, maka hal itu bisa terasa, seperti menurunnya kinerja komputer, atau melambatnya koneksi ke internet.

Memang tidak ada aplikasi antivirus memberikan jaminan keamanan lengkap 100% dalam menjaga komputer dari terinfeksi virus. Meski Anda telah mempercayakan sistem komputer dengan aplikasi antivirus yang terpercaya, tetapi Anda masih butuh pengetahuan tentang gejala infeksi tersebut.



Dengan begitu Anda bisa mengidentifikasi sistem yang tersa aneh atau file dicurigai telah terinfeksi. Namun, kenyataannya banyak pengguna tidak bisa mendeteksi bahwa komputer mereka terinfeksi kecuali dibantu oleh solusi antivirus.

Banyak worm dan Trojan biasanya tidak mengungkapkan kehadiran mereka dengan cara apapun. Trojan biasanya menginstal sendiri diam-diam di sistem, sering menggunakan metode penyamaran khusus dan juga diam-diam melakukan aktivitasnya. Jadi, fakta infeksi dapat dideteksi dengan bukti tidak langsung.

Kinerja Turun Drastis
Akses internet yang mudah sebenarnya menjadi sarana paling mudah untuk menyebarkan infeksi. Bila komputer Anda terkoneksi dengan internet dan langsung mengalami peningkatan lalu lintas data, ini bisa dicurigai, dan ini merupakan indikasi umum dari infeksi, ini berlaku untuk kedua komputer pribadi dan jaringan.

Jika Anda merasa tidak mempunyai aktivitas dengan Internet dalam periode waktu tertentu, tetapi lalu lintas web berjalan terus, ini bisa berarti bahwa seseorang atau orang lain yang aktif pada sistem, dan kemungkinan besar itu adalah aktivitas berbahaya.

Dalam firewall yang dikonfigurasi dalam sistem, upaya oleh aplikasi tidak diketahui telah membangun koneksi internet. Jendela iklan banyak bermunculan saat mengunjungi situs web mungkin menandakan bahwa adware hadir di dalam sistem.

Jika komputer sering hang atau crash, ini mungkin juga terkait dengan aktivitas malware. Malfungsi tersebut lebih sering dicatat dengan malfungsi hardware atau software daripada aktivitas virus. Namun, jika gejala yang sama secara bersamaan terjadi pada beberapa komputer atau pada jaringan, disertai dengan peningkatan yang dramatis dalam lalu lintas internal, hal ini sangat mungkin disebabkan oleh worm jaringan atau Trojan backdoor yang menyebar melalui jaringan.

Infeksi dapat juga secara tidak langsung dibuktikan oleh gejala terkait, seperti tagihan untuk panggilan telepon yang tidak pernah digunakan atau pesan SMS yang kita tidak merasa mengirim. Fakta-fakta tersebut mungkin menunjukkan bahwa Trojan telepon aktif di komputer atau ponsel.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah memastikan bahwa database antivirus yang up to date dan melakukan scan pada komputer Anda. Jika ini tidak membantu, solusi antivirus dari vendor lain mungkin mampu membantu.

Banyak produsen dari solusi antivirus menawarkan versi gratis produk mereka untuk dicoba atau melakukan scan gratis. Disarankan Anda untuk menjalankan salah satu produk pada mesin Anda. Jika mendeteksi virus atau Trojan, pastikan Anda mengirimkan copy dari file yang terinfeksi ke produsen solusi antivirus yang gagal mendeteksi itu. Ini akan membantu vendor ini lebih cepat mengembangkan perlindungan terhadap ancaman ini dan melindungi pengguna lain menjalankan antivirus ini dari terinfeksi.

Jika antivirus alternatif tidak mendeteksi malware, disarankan bahwa Anda putuskan komputer Anda dari Internet atau jaringan lokal, menonaktifkan koneksi Wi-Fi dan modem, jika ada, sebelum Anda mulai mencari file yang terinfeksi. Jangan menggunakan jaringan kecuali sangat dibutuhkan. Jangan gunakan sistem pembayaran web atau layanan internet banking dalam kondisi apapun.

0 Response to "Cara Mengetahui Gejala PC Terinfeksi Trojan"

Post a Comment

Berilah komentar yang sopan dan konstruktif. Diharap jangan melakukan spam dan menaruh link aktif! Terima kasih.